Sektor Usaha Yang Dibuka 100 Persen Bagi Asing

JAKARTA – Pemerintah telah mengumumkan paket kebijakan ekonomi jilid X terkait daftar negatif investasi (DNI). Dalam paket tersebut, pemerintah mengeluarkan 35 bidang usaha dari DNI dan membuka 20 bidang usaha untuk investasi asing dengan besaran saham tertentu, seperti dikutip dari viva.co.id.

Di sisi lain, pemerintah juga membuka 100 persen, atau mengeluarkan dari DNI, 29 bidang usaha yang sebelumnya besaran sahamnya diatur secara tertentu, maupun sepenuhnya oleh penanaman modal dalam negeri (PMDN). Berikut 29 bidang usaha yang dibuka 100 persen bagi asing :

Penanaman modal asing (PMA) dibuka 100 persen untuk sektor komunikasi dan informatika:

1. Warung telekomunikasi. Semula Usaha Mikro Kecil Menengah dan Koperasi, dikeluarkan dari DNI.
2. Pembentukan lembaga pengujian perangkat telekomunikasi (tes laboratorium). Semula 95 persen, dikeluarkan dari DNI.
3. Penyelenggara transaksi perdagangan melalui elektronik (platform), market place, price grabber, dialy deals, iklan baris online. Semula modal PMDN di atas Rp100 miliar sampai dengan Rp100 miliar, kini PMA 49 persen.

PMA dibuka 100 persen untuk sektor kesehatan:

1. Industri bahan baku obat. Semula kepemilikan PMA 85 persen.
2. Jasa konsultasi bisnis dan manajemen dan atau jasa manajemen rumah sakit. Semula 67 persen.
3. Jasa pelayanan penunjang kesehatan (penyewaan peralatan medik). Semula 49 persen.
4. Jasa pelayanan penunjang kesehatan laboratorium klinik. Semula 67 persen.
5. Jasa pelayanan penunjang kesehatan, klinik medical check up semula 67 persen.

PMA dibuka 100 persen untuk sektor perindustrian:

1. Industri crumb rubber. Semula kepemilikan PMA 49 persen.

PMA dibuka 100 persen untuk sektor pekerjaan umum:

1. Pengusahaan jalan tol. Semula 95 persen.
2. Pengelolaan dan pembuangan sampah yang tidak berbahaya. Semula 95 persen.

PMA dibuka 100 persen untuk sektor perdagangan:

1. Direct selling. Semula 95 persen, dikeluarkan dari DNI
2. Cold Storage. Semula 33 persen, dikeluarkan dari DNI.
3. Pialang berjangka. Semula 95 persen, dikeluarkan dari DNI.

Selanjutnya, PMA 100 persen sektor pariwisata dan ekonomi kreatif

1. Restoran. Semula 51 persen, dikeluarkan dari DNI.
2. Bar. Semula 49 persen, dikeluarkan dari DNI.
3. Cafe. Semula 49 persen, dikeluarkan dari DNI.
4. Gelanggang olahraga (renang, sepakbola, tenis, kebugaran, sport center, kegiatan olahraga lain). Semula 49 persen, dikeluarkan dari DNI.
5. Studio pengambilan gambar film. Semula 49 persen, dikeluarkan dari DNI.
6. Laboratorium pengolahan film. Semula 49 persen, dikeluarkan dari DNI.
7. Sarana pengisian suara film. Semula 49 persen, dikeluarkan dari DNI.
8. Sarana percetakan dan atau penggandaan film. Semula 49 persen, dikeluarkan dari DNI.
9. Sarana pengambilan gambar film. Semula PMDN, dikeluarkan dari DNI.
10. Sarana penyuntingan film. Semula PMDN, dikeluarkan dari DNI.
11. Sarana pemberian teks film. Semula PMDN, dikeluarkan dari DNI.
12. Pembuatan film. Semula PMDN, dikeluarkan dari DNI.
13. Pertunjukan film. Semula PMDN, semula PMDN, dikeluarkan dari DNI.
14. Studio rekaman. Semula PMDN, dikeluarkan dari DNI.
15. Pengedaran film. Semula PMDN, dikeluarkan dari DNI.